Pendapat ibu-bapa tentang sistem pendidikan hari ini.

Sebagai penjawat awam, kita dilarang untuk membantah atau membuat komen yang negatif tentang sistem pendidikan secara terbuka. Apa pun yang berlaku, kita hanyalah mampu tersenyum walau dalam hati tuhan saja yang tahu. Tapi sebagai ibu-bapa, tiada akta yang menghalang mereka untuk mengkritik sistem pendidikan Malaysia yang semakin hilang arah.. Ini luahan hati seorang bapa di facebook tentang sistem pendidikan hari ini..
image

________________________________________________
Bismillah hirRahmanir Rahim 

Di tengah malam, saya melihat buku sekolah anak saya. Saya suka “menyelongkar” beg anak saya di hujung minggu. Ingin tahu apa yang beliau belajar dalam minggu tersebut. 

Ada beberapa perkara yang ingin saya tulis tentang silibus bahasa melayu yang bagi saya sesuatu yang tidak perlu dan tidak penting langsung. 

Sekadar melihat pertemuan hasil teori guru membuat penyelidikan dalam bidang bahasa tetapi ia tidak perlu dalam bahasa melayu. 

Contoh…. diftong, digraf, vocal berganda etc. Untuk apa topik ini? 

Jika diteliti, pasti ada topik lain yang juga tidak perlu. Juga dalam matapelajaran lain. 

Maaf, ia seperti “syok sendiri” dengan hasil pertemuan yang didokumenkan lalu dimasukkan dalam silibus sedangkan ia tidak perlu.

Guru… hari ini lebih banyak menghabiskan masa melakukan kerja MEMENUHI KEHENDAK KEMENTERIAN BERBANDING UNTUK MENINGKATKAN MUTU PENDIDIKAN PELAJAR. 

Masa yang ada banyak dihabiskan untuk mengisi data untuk rekod kementerian. Mengejar masa untuk menyiapkan kehendak kementerian untuk laporan mereka.

Menghabiskan masa untuk menjalankan “ASSESSMENT” berbanding MENDIDIK.

Menghabiskan masa untuk menjalankan PENGUKURAN berbanding MENDIDIK.

Kementerian perlu membuat pengukuran yang mudah tetapi signifikan. Pengukuran menjadi mudah dan efektif. 

Apabila setiap hal ingin direkodkan, kita akan tenggelam di dalam data yang tidak perlu atau bertindih. Ruang simpanan (hard disk di server) penuh dengan sampah.

Kita menyusahkan diri sendiri dengan pengukuran yang kita rancang sendiri. Cikgu menjadi paksa rela dengan “syok sendiri” pihak yang merancang proses pengukuran yang tidak efektif. 

Akhirnya kita membuang masa membuat sesuatu yang berulang, tidak signifikan serta tidak penting.

Tidak mengeluh. Sekadar melihat ilham yang diturunkan kepada seluruh hambaNya. 

Wallahualam.

Sumber

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

No Comments Yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

IKLAN